Sundaland Memenuhi Kriteria Atlantis

KEAJAIBANDUNIA.WEB.ID – Jika Anda mencari sebuah peradaban yang belum ditemukan sampai sekarang dari para originators atau perintis besar, yang membuatnya sendiri, terpisah dari apapun yang kita sudah ketahui, Anda tidak mencari jarum di tumpukan jerami,  Anda sedang mencari sesuatu yang lebih.

Seperti kota di pedalaman apa yang anda cari adalah, wilayah yang luas yang menempati lahan setidaknya beberapa ribu kilometer. Ini adalah daratan sebesar Teluk Meksiko, atau dua kali ukuran Madagaskar.

Sundaland Memenuhi Kriteria Atlantis
Sundaland Memenuhi Kriteria Atlantis

Ini akan memiliki pegunungan besar, sistem sungai besar dari Mediterania untuk iklim sub-tropis yang disokong  oleh garis lintang dari efek samping pendinginan iklim jangka pendek. Ini akan membutuhkan iklim yang relatif tidak terganggu yang berlangsung selama sekitar sepuluh ribu tahun .

Loading...

Kemudian populasi beberapa ratus ribu orang yang canggih peradabannya, kita percaya, tiba-tiba menghilang, bersamaan dengan tanah air mereka, meninggalkan jejak fisik yang sangat sedikit, dengan hanya beberapa orang yang masih hidup yang cukup cerdas untuk melihat zaman akhir datang.

Cukup kaya dan di tempat yang tepat, dengan sumber daya yang mereka butuhkan untuk dapat melakukan sesuatu untuk melarikan diri dari bencana dahsyat tersebut.

Jadi, persyaratan utama adalah daerah yang cukup besar yang akan mendukung sebuah peradaban yang hilang secara keseluruhan, tetapi pada saat yang sama, daerah ini tidak akan meninggalkan jejak yang jelas keberadaannya.

Tentu saja, pernyataan di atas, serta Sidik jari itu sendiri, yang ditulis sebelum perkembangan terbaru dalam ‘pemetaan genangan’ yang tersedia secara luas, ini menjadi simulasi komputer, dengan menggunakan semua variabel diketahui, tingkat laut- dalam zaman masa lalu.

Seperti disebutkan dalam buku Graham terbaru, Underworld, luas lahan yang diperkirakan telah hilang selama krisis pada akhir Zaman Es akan menjadi sesuatu seperti 25.000.000 kilometer persegi, dengan asumsi angka bola taman 100 meter dari kenaikan permukaan laut.

Sebagian besar ini akan menjadi strip tanah paralel yang relatif sempit  untuk garis pantai yang modern, seperti sebagian besar Afrika, tetapi di tempat lain, seperti Teluk Persia dan lepas pantai NW India, daerah tergenang yang signifikan.

Tapi di mana sajakah di dunia ini,  di mana ada sebuah wilayah berukuran benua, atau berukuran hampir-benua, suatu daratan luas yang  telah hilang selamanya?

Tentu ada! The Sunda Shelf off Indonesia modern, Malaysia dan Indo-China, yang pada LGM (glasial maksimum terakhir, sekitar 16.000 tahun yang lalu) akan menjadi dataran raksasa, ‘Sundaland’ (jangan rancu dengan kota Inggris pada sungai Wear! ), menghubungkan bersama tiga negara di atas menjadi daratan semenanjung berbentuk tunggal dua kali ukuran India (sendiri 3.000.000 km persegi di daerah saat ini.).

Sebutkan juga harus menjadi  jembatan darat yang cukup untuk menggabungkan Papua Nugini terdekat dengan Australia modern, membentuk ‘Sahul’, atau ‘Greater Australia’, yang juga termasuk Tasmania.

Adapun gunung-gunung dan sungai-sungai, Sundaland memiliki mereka dalam kelimpahan, pegunungan tentu saja masih bersama kita hari ini karena keanggunan mereka, di Sumatera, Jawa dan Kalimantan pada khususnya.

Pemetaan bawah laut Paparan Sunda mengungkapkan bahwa sungai modern di Indonesia, Malaysia dan Indo-China telah memanjang dan bergabung membentuk sungai yang lebih besar di daerah yang dibanjiri .

Dan tentu saja, menjadi ledakan memukul di khatulistiwa, wilayah ini pastilah telah menikmati iklim yang hangat, selama ribuan tahun kedua sisi LGM. Jadi ini harus tampak seperti Taman Eden kepada banyak orang yang pasti akan mengambil keuntungan dari ini refugium Ice Age untuk menyelesaikan jangka panjang dan mengembangkan setiap budaya beradab, dan teknologi konsekuen.

Bagaimana kisah Atlantis datang ke semua fakta ini? Nah, kita tahu bahwa filsuf Yunani, Plato, menulis buku yang dikenal hanya satu-satunya yang merujuk langsung ke Atlantis. Dalam dialog itu, Timaeus, dan Critias  berasal dari sekitar 360 BC, dia bercerita tentang bagaimana filsuf Yunani yang jauh lebih awal, Solon, mengunjungi Mesir pada sekitar 600 BC, dan belajar tentang Atlantis dari seorang imam pendeta.

Salah satu fitur kunci dalam deskripsi imam pendeta tentang  Atlantis adalah ukurannya, menjadi semacam daratan (apakah ‘pulau’ atau ‘benua’) ‘yang lebih besar dari gabungan Libya dan Asia ‘, yang hilang ‘dalam satu sehari semalam kesialan ‘.

Tentu saja, di zaman klasik, Asia hanyalah Asia Kecil (Turki modern), dan Libya adalah pantai Mediterania Afrika utara. Dan, tentu saja, ukuran telah disinggung di atas sebagai prasyarat untuk suatu daratan yang mendukung peradaban yang hilang.

Saya sudah memberikan bukti untuk Sundaland sebagai calon lokasi yang ideal untuk sebuah peradaban yang hilang (dan saya sama sekali tidak menyarankan itu adalah hanya lokasi untuk peradaban kuno), tapi ada sesuatu dalam karya-karya Plato untuk menunjukkan bahwa wasthe peradaban yang hilang dikenal sebagai Atlantis?

Saya kira cara terbaik untuk melanjutkan pembahasan tentang hal ini adalah dengan hanya memilih bagian dalam Timaeus atau Critias, tidak dalam urutan tertentu, dan merasionalisasi mereka dalam hal Sundaland dan  atau Indonesia modern dan negara-negara tetangganya.

Jadi, di atas saya telah mengisyaratkan bahwa ukuran yang diberikan Plato untuk Atlantis, dan aku tidak harus benar-benar harus mengulangi sesudah pengamatan bahwa daerah tergenang dari Sundaland  mungkin terbentuk peregangan terus menerus terbesar di wilayah yang tergenang di akhir Zaman Es. Jadi barisnya:

“Lebih besar dari Libya dan Asia [Kecil] bila digabungkan”

Sangat berlaku untuk Sundaland. Apakah ada informasi lainnya Plato memberi untuk lokasi Atlantis? Ya:

“Pulau ini adalah jalan  menuju untuk pulau-pulau lain, dan dari sini Anda mungkin lewat ke benua yang berlawanan, yang meliputi laut yang benar”

Jalan ke pulau-pulau lain bisa menjadi acuan untuk Oceania, termasuk, tentu saja, ‘ Sahul ‘yang lebih besar,  Australia yang diperbesar, yang mengabungkan Oz, Tasmania dan New Guinea. Juga, Plato (atau lebih tepatnya, panduan imam Solon) bisa termasuk segudang pulau-pulau Polinesia yang ada dalam pikiran juga.

Akhirnya, tentu saja, ‘benua berlawanan’ harus menjadi acuan ke Amerika, yang jika Anda berhenti untuk berpikir tentang hal itu, ‘berlawanan’ adalah apakah Anda berlayar ke barat dari Eropa atau Afrika, atau ke arah timur dari Asia. Jelas, terlepas dari segala kontroversi mengenai lokasi Atlantis, ini menunjukkan pengetahuan pra-Columbus yang dari sana menjadi benua Amerika.

Anda mungkin bertanya, bagaimana dengan ‘Pilar Heracles’ yang juga disebutkan baik dalam Timaeus mapun Critias? Ini adalah sesuatu yang saya rasa perlu interpretasi jauh lebih dalam, untuk alasan inilah saya membuatnya dekat lebih jelas di akhir bagian ini. Oleh karena itu, jika Anda akan peduli dengan saya, saya akan melewatkan referensi untuk saat ini.

Jadi apa tentang kapan dan bagaimana mengenai kemusnahan Atlantis? Rupanya, hal ini dikatakan dalam kerangka waktu antara kunjungan Solon ke Mesir, dan bencana yang menghancurkan Atlantis.

Bersambung

MENARIK:  Superfloods Global Sebabkan Paparan Sunda Terendam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *