Silsilah Sang Hyang Nurasa

KEAJAIBANDUNIA.WEB.ID – Sanghyang Adama berputera Sanghyang Sita. Sanghyang Sita berputera Sanghyang Nurcahya. Sanghyang Nurcahya berputera Sanghyang Nurasa. Sanghyang Nurasa  berputera :

1. Sanghyang Darmajaka;
2. Sanghyang Wenang dan
3. Sanghyang Wening, putera kembar
4. Sanghyang Taha;

I. Sanghyang Darmajaka, putera Sanghyang Nurasa  pertama.

Sanghyang Darmajaka bertempat tinggal di Kahyangan Hima Himawan. Sanghyang Darmajaka berputera :

Loading...

1. Dewi Darmani
2. Sanghyang Darmana
3. Sanghyang Triyarta, berputera Dewi Barawati. Dewi Barawati menjadi istri Prabu Banaputra, Raja Ayodyapala, dan berputera  Dewi Ragu atau Dewi Kausalya atau Dewi Sukasalya, Ibunda Prabu Rama di negeri Ayodyapala.
4. Sanghyang Caturkaneka, berputera Sanghyang Kanekaputra atau Narada.
5. Sanghyang Pancaresi, berputra ;

1. Dewi Wiyodi, menjadi istri Bathara Narada, putera Sanghyang Caturkaneka. Sanghyang Narada  tinggal di Kahyangan Siddi Udal Udal (Suduk Pangudal udal), dari dewi Wiyodi, Bathara Narada berputera :
   
     1. Dewi Kanekawati
     2. Bathara Malangdewa

2.Bathara Soma, berputera :

     1. Dewi Ratih. menjadi istri Bathara Kamajaya.
     2. Dewi Sumi, menjadi istri Bathara Bayu    

3. Bathara Wismaka, putera ketiga Sanghyang Pancaresi,  berputera:

    1. Dewi Pujiyanti dan
    2. Dewi Sri Sekar,keduanya menjadi istri Bathara
        Wisnu.

II. Sanghyang Wenang, putera Sanghyang Nurasa  kedua.

Sanghyang Wenang dan Dewi Sahoti, tinggal di Kahyangan Undar Andir Buwana, mempunyai putera :

1. Sanghyang Tunggal.
2. Sanghyang Hening ( Sanghyang Nioya)   
3. Dewi Suyati.
4. Sanghyang Heramaya.

Putera putera mereka ;

1. Sanghyang Tunggal. Putera Sanghyang Wenang pertama. Sanghyang Tunggal dengan Dewi Darmani, istri pertamanya, tinggal di Kahyangan Alang Alang Kumitir, berputera:

    1. Sanghyang Rancasan;
   2. Dewi Darmanastiti; menjadi istri Sanghyang Hening (Sanghyang Nioya)

Dewi Darmanastiti ini bukan Darmanastiti puteri Sanghyang Ismaya. Darmanastiti puteri Sanghyang Ismaya bersuamikan Sanghyang Sambu, putera Sanghyang Manikmaya.

Sanghyang Tunggal dengan Dewi Rekatawati, istri keduanya,berputera:

   1. Sanghyang Antaga, tidak memiliki anak dan istri.
   2. Sanghyang Ismaya; tinggal di Kahyangan Sunyaruri;
   3.Sanghyang Manikmaya; tinggal di Kahyangan Jonggring Saloka

Cerita lengkap keturunan Sanghyang Manikmaya dan Sanghyang Ismaya sudah banyak diceritakan pada awal cerita, yaitu pada ’Sanghyang Manikmaya” dan “Para Putera Dewa”

Ada sebuah potongan kisah Sanghyang Rancasan, yang cemburu hati dengan putera putera Sanghyang Tunggal dari istri yang lain.yaitu terutama dengan  Sanghyang Manikmaya. Mengapa Sanghyang Manikmaya yang menjadi Raja Kahyangan, sedangkan Sanghyang Rancasan putera dengan ibu yang pertama, yaitu Ibu Darmani putera Sanghyang Darmajaka, yang masih kerabat dewa.

Untuk menghilangkan rasa kecemburuannya, maka Sanghyang Rancasan mencip takan Kahyangan sendiri yang lebih indah dan lebih besar dari Kahyangan Tribuana yang lain. Tetapi usaha Sanghyang Rancasan, yang dimaksud mengobati hatinya dari keirian hati pada Sanghyang Manikmaya ini, diartikan  oleh Sanghyang Manikmaya  melawan kekuasaan Raja Dewa, yaitu melawan dirinya.

Sanghyang Rancasan dianggap mengangkat dirinya menjadi Raja Dewa yang menyamai Sanghyang Manikmaya. Hal ini yang menjadi kan Sanghyang Manikmaya marah.Sanghyang Manikmaya menghancurkan Kahyangan ciptaan Sanghyang Rancasan,sedangkan Sanghyang Rancasan ikut tewas dalam Kahyangan ciptaannya sendiri.

Perbuatan Sanghyang Manikmaya ini mendapat hukuman Sanghyang Tunggal, yaitu Sanghyang Manikmaya, akan berkaki kecil, akan bertangan empat, berleher biru, dan bergigi taring, yang akan diterimanya secara bertahap, dalam berbagai peristiwa. (berrgabunglah dengan “Sanghyang Manikmaya”)

2. Sanghyang Hening (Sanghyang Nioya) putera Sanghyang Wenang kedua.

Sanghyang Hening atau Sanghyang Nioya, tinggal di Kahyangan Argamaya. Sanghyang Nioya kawin dengan Dewi Darmanastiti berputera 41 orang. Bathara Baruna dan 40 bidadari. Bidadari itu untuk menjadi istri keturunan Sanghyang Manikmaya dan Sanghyang Ismaya.

Diantara ke 40 bidadari, terdapat beberapa bidadari yang cantik sekali, yaitu Dewi Warsiki, salah satu pemimpin bidadari dan dan dewi Urwaci, yang pernah jatuh cinta pada Arjuna. Namun Arjuna tidak menerima cintanya, dan akhirnya Arjuna di kutuk oleh Dewi Urwaci, menjadi seorang banci.

Kejadian itu sungguh ada hikmahnya, yaitu menjadikan lebih mudah Para Pandawa menyamar sewaktu dalam hukuman buang selama 13 tahun. Dari ke 40 bidadari, yang telah bersuami adalah:

   1. Dewi Wiyati, menjadi istri Bathara Indra.
   2. Dewi Saci, Dewi Sarasyati, dan Dewi Rarasyati menjadi istri Bathara Brahma
   3. Dewi Wasu menjadi istri Sanghyang Anantanaga..

3. Dewi Suyati, puteri Sanghyang Wenang, putera ketiga.

Dewi Suyati kawin dengan Sanghyang Anantaswara, di Kahyangan Saptapratala atau Sapta bumi. Sanghyang Ananataswara (ular) berputera Anantanaga. Sanghyang Anantanaga kawin dengan Dewi Wasu, puteri Sanghyang Nioya, kemudian berputera Sanghyang Anantaboga, atau Antaboga. Jadi Sanghyang Antaboga adalah keturunan ketiga Sanghyang Wenang.

4. Sanghyang Heramaya, putera Sanghyang Wenang ke empat;

Sanghyang Heramaya kawin dengan puteri Raja Jin, berputera Dewi Gangga.

III. Sanghyang Wening, Putera Sanghyang Nurasa ketiga.      

Sanghyang Wening, berputera :

1. Bathara Senggana dan
2. Dewi Senggani.

Dewi Senggani menjadi istri Sanghyang Ismaya. Bathara Senggana menurunkan jenis burung belibis. 

IV. Sanghyang Taha, Putera Sanghyang Nurasa ke empat.

Sanghyang Taha. Putera bungsu Sanghyang Nurasa, berputera :

Sanghyang Parma, berputera Sanghyang Pramana, Sanghyang Pramana berputera : Dewi Tappi. Dewi Tappi kawin dengan Darampalan, Raja jin penguasa binatang binatang, berputera :

   1. Bathara Winata berujud burung.
   2. Bathara Agli, berujud musang;
   3. Bathara Karpa, berujud kowangan;
   4. Bathara Kowara berujud sapi.

MENARIK:  Legenda Sabdo Palon dan Naya Genggong

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *