Sejarah Candi Gunung Wukir

KEJAIBANDUNIA.WEB.ID – Candi Gunung Wukir, Candi Canggal, atau Shiwalingga adalah candi Hindu yang berada di Dusun Canggal, Desa Kadiluwih, Kecamatan Salam,Kabupaten Magelang, Jawa Tengah.

Gambar kompleks Candi Gunung Wukir
Gambar kompleks Candi Gunung Wukir

Candi ini berada di atas Bukit Wukir, yang oleh masyarakat sekitar disebut Gunung Wukir, di lereng barat Gunung Merapi. Lokasi ini berada di sebelah timur laut kota Muntilan. Candi Gunung Wukir dapat dicapai dengan angkutan umum ke arah Kecamatan Ngluwar hingga desa Kadiluwih, yang disambung dengan berjalan kaki ke atas bukit.

Candi ini merupakan candi tertua yang dapat dihubungkan dengan angka tahun. Berdasarkan prasasti Canggal yang ditemukan pada tahun 1879 di reruntuhan, candi ini didirikan pada saat pemerintahan raja Sanjaya dari zaman Kerajaan Mataram Kuno, yaitu pada tahun 732 M (654 tahun Saka). Prasasti ini memiliki banyak informasi berkait dengan Kerajaan Medang atau Mataram Hindu. Berdasarkan prasasti ini, Candi Gunung Wukir mungkin memiliki nama asli Shiwalingga atauKunjarakunja.

Loading...
MENARIK:  Misteri Baka dan Kisah Mazmur

Kompleks tempat reruntuhan candi ini berada mempunyai ukuran 50 m × 50 m. Bangunan candi sendiri terbuat dari jenis batuandesit setidaknya terdiri atas satu candi induk dan tiga candi perwara. Selain prasasti, di kompleks candi ini juga ditemukanyoni, lingga (lambang dewa Siwa), dan arca lembu betina atau Nandi.

Pada papan informasi, disebutkan candi ini belum pernah dipugar karena batu-batu asli banyak yang belum ditemukan. Juga diceritakan bahwa pada situs candi tersebut dulu ditemukan sebuah prasasti berangka tahun 732 M, berhuruf Pallawa dan berbahasa Sanskerta. Prasasti itu dinamakan sebagai Prasasti Canggal. Namun prasasti tak lagi berada di tempat ini karena sudah dibawa ke museum di Jakarta.

Dalam prasasti Canggal termaktub hal-hal berikut ini:

1.Raja Sanjaya yang gagah berani berhasil menaklukkan musuh-musuhnya.

MENARIK:  Catatan Sejarah Berdirinya Majapahit

2.Raja Sanjaya menggantikan pamannya yang gugur di medan perang. Pamannya tersebut adalah Raja Sanna.

3.Atas keberhasilan Raja Sanjaya itu maka dibangun sebuah lingga di atas bukit.

Raja Sanjaya bergelar Rakai Mataram Sang Ratu Sanjaya Raja Sanjaya Merupakan pewaris Kerajaan Sunda yang keluar dari Sunda dan membangun pemerintahan baru yang di sebut dengan Mataram Kuno (Kalingga Pura) dan di anggap anggota dinasti Syailendra yang menguasai wilayah jawa Tengah pada masa Mataram Hindu. Pendiri dinasti ini adalah Dapunta Syailendra.

Adapun raja-raja yang terkenal dari dinasti ini antara lain Sri Maharaja rakai Panangkaran yang mendirikan Candi Borobudur, Candi Mendut, dan Candi Sewu (Candi Budha). Dan juga Sri Maharaja Rakai Pikatan yang mendirikan Candi Prambanan (candi Hindu) dan beberapa candi di Pllaosan (candi Budha). Raja-raja dinasti ini pada umumnya memiliki agama yang tidak sama, namun memiliki tolleransi yang sangat tinggi. (Ini yang menjawab rasa penasaran pada keberadaan arca Nandi , lingga dan yoni, namun terdapat arca Budha di tengah candi Ngawen.

Sayang, batu-batu bernilai sejarah tinggi ini banyak ditumbuhi lichen, bahkan lumut daun di permukaannya.

MENARIK:  Darimana Sebenarnya Suku Sunda Berasal?

Dan juga di temukan beberapa makam kuno di Gunung Wukir tersebut. Menurut salah satu Murid Mbah Dalhar Watucongol pemakaman tersebut adalah makam Para Pejuang Islam Era Mataram Sebelum Pangeran Singosari Gunung Pring. Dan makam tersebut diantaranya adalah Sayid Abdurrohman dan Sayid Muhammad dari Mesir.

2 KOMENTAR untuk “Sejarah Candi Gunung Wukir

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *